FF VIXX || Hakyeon’s Love || part 1

part1

 

Hakyeon POV

Tau gak? Gue  bingung. Kenapa gue yang notabene nya Ketua kelas ini suka dibilang nappeun namja. Padahal nih ya, pacaran aja gue belom pernah! Serius deh! Gue cuma pernah pedekate sama tiga atau empat cewek gitu, trus mereka bilang suka sama gue, gue bilang juga qlo gue suka sama mereka. Emang gue suka sama mereka sih… Makanya mereka gue deketin. Kalo gue gak suka sih ngapain banget gue pedekatein. Capek-capekin tenaga aja. Tapi gue tuh gak cinta sama mereka. Masa iya gue pacaran sama orang yang gak gue cinta? Nah, gara-gara itu masa gue dibilang nappeun??? Gue kan cuma gamau nyakitin hati mereka, makanya gue gak macarin mereka! Tapi merekanya aja yang keGRan. Masa iya gue cuma bilang suka, lantas gue jadi pacar mereka?? Itu kan namanya mereka yang nappeun ya? Gak cinta tapi mau mau aja pacaran. ckckck. Gue gak ngerti deh sama cewek.

Nah, sekarang gue lagi bingung banget nih! Gue jatuh cinta sama cewek! Dia anak kelas sebelah. Sekertaris OSIS. Namanya Enyoung. Cewek cantik, imut, dan yang paling penting, Enyoung itu lucu!!! Tingkahnya bikin gemes! Sumpah gue geregetan banget liatnya!!!

Tapi, kayaknya dia gasuka sama gue deh. Cuek gitu orangnya qlo sama gue. Tapi giliran sama si Jaehwan aja! Ih, keki banget deh! Pernah dulu, Pas si Jaehwan lagi asik ngobrol sama Enyoung, gak sengaja gue pergokin si Jaehwan lagi makein Enyoung jepitan. Pas Enyoung nya udah pergi si Jaehwan gue siram pake air seember dari lantai dua! Bagusnya sampe sekarang si Jaehwan gak tau qlo yang nyiram dia itu gue. Qlo dia tau, dia bakal ngambek dan hanya akan berenti ngambek qlo gue beliin 3 pizza ukuran besar, dan gue harus nemenin dia memakan habis pizza pizzanya itu sambil melihatnya berbicara dengan pizza yang akan dimakannya. Gila. Memang. Namanya juga Jaehwan.

Omaigad! Apa gue gak salah liat nih??? Enyoung ituh!!! Enyoung lagi jalan ke arah gue!!! Astaga! Gue harus gimana nih??!! Omaigad.

“Hakyeon-ssi.”

Dia manggil nama gue! Enyoung nyebut nama gue!

“Hakyeon-ssi.” Katanya lagi “Liat Jaehwan Oppa gak?”

Tuh kan! Jaehwan lagi! “Enggak. Gue gak liat.” Kataku cuek.

“Oh yauda deh.” Enyoung berjalan pergi.

AH!! Sial!! Pergi kan tuh dia! Kenapa harus Jaehwan mulu sih??! Apa bagusnya sih si Jaehwan? Macam Jaehwan dipanggil Oppa?? Lahirnya aja duluan gue, dari segi muka juga masih cakepan gue, pengalaman? Jelas banyakan gue, kan gue yang lahir duluan. Mau apalagi??? Ah jadi bete gini. Mending gue pulang sekarang deh. Kelamaan disekolah nanti makin butek nih kulit.

-SKIP-

“Eomma…. Anak eomma yang paling ganteng pulang nih~~~ Eomma?” Aku tidak melihat eommaku. Kemudian aku menuju kedapur. Tidak ada siapa-siapa. Tetapi ada secarik kertas menempel di dinding kulkas.

“Hakyeon, anak eomma yang paling ganteng sedunia, eomma dan eonni pergi kerumah pakde Cha Tur dulu ya. Kamu kan besok masih ada sekolah, jadi kamu dirumah aja. Eomma udah sediain ramen sama telor dua kilo buat makan kamu. Ini diamplop ada uang jajan kamu selama 3 hari. eomma 4 hari dirumah pakde Cha Tur, kambingnya pakde Cha Tur mau melahirkan. Nunna kamu mau ikut katanya pengen sekalian liburan. Kamu hati-hati ya dirumah. Jangan lupa kunci pintu. Salam sayang Eomma dan Nunna nya Cha Hakyeon yang paling cantik sedunia.”

Apa-apaan ini??? Ditinggal 4hari tapi uang jajannya cuma buat 3hari???? Eomma pelit! Masa anaknya yang ganteng akut ini disuruh makan ramen sama telor doang selama 4hari??? Bisa keriting usus gue nanti! Ah bete! bete! Tau gini mending gausa pulang!

Aku sebal. Kulemparkan tasku dan kubuka seragam sekolahku asal-asalan, toh ga ada siapa-siapa ini. Eh, tapi tunggu dulu deh. Eomma sama Nunna kan pergi, tapi tadi kok pintu rumah gak dikonci? Masasih Eomma lupa ngunci pintu? Apa ada maling? Tapi masa iya ada maling siang siang gini?

“WAAAAAAA!!!!” Suara teriakan perempuan mengagetkanku. “Ada maniak! Maniak!” Seorang perempuan keluar dari kamar mandi dengan kepala yang dibungkus handuk memukuliku dengan bantalan kursi sambil terus meneriakiku, perempuan itu menggiringku sampai kedepan pintu dengan pukulan-pukulan bantalnya dan menutup pintu rumahku tepat didepan mataku.

Apa-apaan ini? Gue diusir dari rumah sendiri sama orang yang enggak gue kenal lagi?!!! “Woi Ahjumma edan! Lo siapa?! Seenaknya aja ngusir gue dari rumah?! Lo gak tau hah gue ini siapa? Gue ini Cha Hakyeon anaknya Cha Harem yang paling ganteng sedunia?!” Gue gedor2 pintu dengan keras saking sebelnya. “Buka pintunya ahjumma gila!” Ketika gue sadar qlo gue cuma pake boxer doang, gue langsung panik. Lantas, volume suara gue kecilin supaya tetangga-tetangga gak denger, gila aja qlo sampe ada yg liat Cha Hakyeon yang paling ganteng di komplek ini cuma pake boxer doang, bisa mimisan ntar yang liat! GAWAT.

“Eh ahjumma sinting! Buka cepetan! Lo siapa sih seen…” Belum sempat aku menyelesaikan kata-kataku, pintu terbuka dan baju seragamku terbang menimpa mukaku. Aku makin murka. Tapi sebelum itu aku cepat memakain baju seragamku dan menyelesaikan kemurkaanku. “Woi ahjumma edan! Buka pintunya!!!” Aku semakin antusian menggedor2 pintu. Tak lama, pintu terbuka…

“Kamu Cha Hakyeon?” Tanya si ahjumma edan polos. Gue ga tau ini sok sok an polos ato emang dasarnya oon.

“Iya! Lo siapa?! Seenaknya aja masuk rumah orang bla bla bla…” Belum sempat menyelesaikan kalimatku, si ahjumma gila ini menarikku masuk kedalam rumah dan menutup pintu lalu menarikku menuju meja makan.

“Nih makan dulu. Lo pasti laperkan abis pulang sekolah. Ceritanya sambil makan aja.”

Aku terpana melihat isi meja makan yang penuh dengan makanan. Tapi makanan sebanyak ini masa dimakan berdua aja? Apa iya ahjumma kecil ini bisa makan semuanya?

“Kenapa? Kok bengong? Yaudah makannya nanti aja. Yang lain belum pada datang ya?”

Aku mengernyitkan dahiku. Yang lain? Masih ada yang lain? Siapa? Temen-temennya ahjumma ini? Tapi ahjumma ini siapa?

Ting Tong Ting Tong Ting Tong Ting Tong

Ah aku kenal siapa yang memencet bel seperti itu. Siapa lagi kalau bukan Jaehwan. Cuma Jaehwan yang suka mencet bel seperti itu.

“Ah itu dia mereka sudah datang.”

Mereka? Maksudnya Jaehwan? Loh, itukan Hongbin, Ravi, Hyuk, Taekwoon, Jaehwan dan…. Astaga… Aku mengucek-ngucek mataku. Masih tidak percaya dengan yang baru kulihat, aku menggeleng-gelengkan kepalaku. Itu kan Enyoung??? Ini ada apa sih sebenernya? Kok ada Enyoung kerumahku???

“Hello brow, lo udah sampe duluan ya brow. Tadi gue cariin mau ajak pulang bareng juga, eh kata satpam lo udah pulang duluan.” Ravi menegurku yang masih terlihat tanda tanya besar dimukaku. ” Eh brow sebelum kita kita sampe lo ga ada kejadian apa-apa kan sama Nunna?”

“Nunna?” beoku.

“Iya Nunna. Emang lo ga inget? Nunna Ellin kan kakak sulungnya Taekwoon. Masa gak inget sih?” Aku hanya menggeleng mendengar perkataan Ravi dengan muka yang masih  penuh tanda tanya.

“Okay, semua udah sampe ya. Yuk makan. Nunna sudah masak enak nih buat kalian semua.”

Kami mengambil tempat duduk masing-masing. Meja makan yang berbentuk lingkaran oval itu tampak penuh. Aku duduk ditengah-tengah lingkaran, diikuti dengan Taekwoon, Nunna Ellin, Ravi, Hongbin, Hyuk, Enyoung, dan Jaehwan. Lagi-lagi Jaehwan menjadi perisai untuk panah cintaku kepada Enyoung.

” Nah, sebelum makan, Nunna mau ngasih ini dulu ke Hakyeon.” Ellin menyerahkan sebuah amplop kepadaku. Kubuka amplop tersebut. Isinya…

“Hakyeon sayang… Ini surat kedua Eomma setelah Eomma pergi. Kamu pasti kaget ya kenapa Ellin sama temen-temen kamu bisa ada dirumah? Hehehe. Eomma yang nyuruh mereka ada dirumah. Soalnya Eomma takut anak Eomma kenapa-kenapa qlo dirumah sendirian.. Eomma juga gak mau anak laki-laki Eomma yang paling ganteng sejagad ini makan ramen sama telur terus. Makanya Eomma memerintahkan Ellin sama temen-temen kamu buat tinggal dirumah sementara ini. Supaya kamu gak kesepian… Makan yang banyak yaa.. Masakan Ellin enak kok. Eomma udah nyobain tadi. Salam sayang Eomma paling cantik sejagad.”

WHAT?! Mereka ini bakal tinggal sama gue? Tapi gapapalah ya. Yang penting gue gak makan ramen sama telur.

“Lo mau tinggal disini? Kalian?” Nunna dan lainnya hanya tersenyum.

“Nah, yuk mari makan semuanya” kata Nunna.

-skip-

Author POV

Taekwoon sedang asik membaca mention twitter di tabnya. Taekwoon ini, walaupun orangnya pendiam, tapi fans nya segudang. Gak salah sih, Taekwoon itu Juara Nasional taekwondo.  Selain taekwondo, Taekwoon juga pernah ikut pelatihan Sepak Bola tingkat Nasional kriteria u-16. Tapi dia memutuskan keluar karna ingin menekuni taekwondonya.

Ravi sedang asik mengganggu Hyuk dan Jaehwan yg sedang main game PES 2013. Sedangkan Hakyeon baru saja selesai mandi. Ia takjub begitu melihat kamarnya yang kemudian jadi kapal pecah akibat teman-temannya.

Tetapi Hakyeon tidak marah. Ia hanya menggelengkan kepalanya lalu bergegas menuju dapur.

Di dapur Hakyeon menemukan Hongbin dan Ellin yang sedang mencuci piring sambil tertawa-tawa. Mereka berdua terlihat senang sekali mencuci piring. Melihatnya, Hakyeon hanya menghela napas, lalu bergegas menuju kulkas, mengambil minuman bersoda yang disukainya. Kemudian Hakyeon-pun menuju kehalaman. Dihalaman ia melihat Enyoung yang sedang sibuk dengan laptopnya. Hakyeon menghampiri Enyoung yang sedang cekikikkan.

“Seru banget kayaknya, sampe ketawa nangis gitu.” Sapa Hakyeon.

Enyoung menoleh, “Ini lucu deh, si girrafe ceritanya keinfeksi virus gabisa ketawa gitu, mau liat gak? Sini sini nih aku rewind.”

Hakyeon POV

Aku menunduk melihat layar laptop Enyoung. Kami pun tertawa melihat kelakuan si girrafe. Kemudian aku duduk disebelah Enyoung, ikut menonton Runningman yang sedang ditonton Enyoung.

Tak lama.

Tak lama aku duduk, Jaehwan datang. Ya, Jaehwan lagi.

“Enyoung jadi mau pulang gak?”

Hah? Pulang? Enyoung mau pulang?

“Ah iya Oppa. Aku mau pulang.” Enyoung menutup laptopnya, lalu memasukkan laptopnya kedalam tasnya, kemudian berdiri dan berpamitan padaku. Iapun pergi bersama Jaehwan.

JAEHWAN. GUE BENCI ELO JAEHWAN!

+++ to be continued +++

Hallo hallo. gimana FF VIXX pertamaku? Ini bakal dilanjut kalau sampai ada 5 comment^^

So, RCL ya^^

Keep being ST★RLIGHT

♥Theraa♥

12 Comments

  1. Pingback: FF VIXX | Hakyeon’s Love | part 2 | ethelisao says

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s